logo

Gegar otak

Gegar otak adalah pelanggaran ringan, reversibel terhadap fungsi otak yang disebabkan oleh efek traumatis. Dipercayai bahwa dasar dari manifestasi gegar otak adalah kerusakan hubungan antara sel-sel saraf, terutama fungsional.

Gegar otak pada frekuensi kejadian menempati urutan pertama dalam struktur cedera otak traumatis. Penyebab gegar otak adalah kecelakaan lalu lintas dan cedera domestik, pekerjaan dan olahraga; keadaan kriminal juga memainkan peran penting.

Guncangan

Gejala utama gegar otak adalah hilangnya kesadaran pada saat cedera. Pengecualian mungkin hanya anak-anak dan orang tua. Segera setelah gegar otak juga dapat terjadi.

  • muntah tunggal,
  • bernafas lebih cepat
  • pulsa meningkat atau lambat,
  • gangguan memori dari kejadian saat ini atau sebelumnya,

tetapi angka-angka ini segera dinormalisasi. Tekanan darah dengan cepat kembali normal, tetapi dalam beberapa kasus dapat naik dengan mantap - ini bukan hanya karena cedera itu sendiri, tetapi juga karena faktor-faktor stres yang menyertainya. Suhu tubuh dengan gegar otak tetap normal.

Kesadaran kembali adalah tipikal dari keluhan

  • sakit kepala
  • mual
  • pusing
  • kelemahan
  • tinitus
  • muka memerah
  • berkeringat
  • ketidaknyamanan
  • gangguan tidur.

Dengan gegar otak, kondisi umum para korban biasanya membaik dengan cepat selama minggu pertama, atau kurang sering pada minggu kedua. Namun, harus diingat bahwa sakit kepala dan gejala subyektif lainnya dapat bertahan lebih lama karena berbagai alasan.

Fitur manifestasi pada anak-anak dan orang tua

Gambaran gegar otak sebagian besar ditentukan oleh faktor usia.

Pada bayi dan anak kecil, gegar otak sering terjadi tanpa mengganggu kesadaran. Pada saat cedera - pucat tajam pada kulit (terutama wajah), jantung berdebar, kemudian lesu, mengantuk. Ada regurgitasi selama makan, muntah, gelisah, gangguan tidur dicatat. Semua manifestasi berlalu dalam 2-3 hari.

Pada anak-anak yang lebih muda (usia prasekolah), gegar otak dapat berlanjut tanpa kehilangan kesadaran. Kondisi umum membaik dalam 2-3 hari.

Pada orang tua dan orang tua, hilangnya kesadaran primer selama gegar otak diamati jauh lebih jarang daripada pada orang muda dan setengah baya. Namun, disorientasi yang jelas dalam waktu dan tempat sering dimanifestasikan. Sakit kepala sering berdenyut di alam, terlokalisasi di daerah oksipital; mereka bertahan dari 3 hingga 7 hari, berbeda dalam intensitas yang cukup besar pada orang yang menderita hipertensi. Sering pusing.

Diagnostik

Dalam diagnosis gegar otak, sangat penting untuk mempertimbangkan keadaan cedera dan informasi saksi untuk kejadian tersebut. Jejak trauma pada kepala dan faktor-faktor seperti keracunan alkohol, keadaan psikologis korban, dll. Dapat memainkan peran ganda.

Gegar otak seringkali tidak memiliki tanda-tanda diagnostik yang objektif. Pada menit dan jam pertama, dokter dan saksi lain dapat melihat hilangnya kesadaran (selama beberapa menit), berkedut pada bola mata ketika melihat ke samping (nystagmus), ketidakseimbangan dan koordinasi gerakan, penglihatan ganda.

Tidak ada tanda-tanda laboratorium dan instrumen diagnosis tremor.

  • Ketika fraktur gegar otak tulang tengkorak tidak ada.
  • Tekanan dan komposisi cairan serebrospinal tanpa penyimpangan.
  • Dengan USG (M-echoscopy), perpindahan dan perluasan struktur median otak tidak terdeteksi.
  • Computed tomography pada pasien dengan gegar otak tidak mendeteksi kelainan traumatis dalam keadaan materi otak dan struktur intrakranial lainnya.
  • Data pencitraan resonansi magnetik untuk gegar otak juga tidak mengungkapkan adanya lesi.

Gegar otak sering menutupi kerusakan otak traumatis yang lebih parah dan oleh karena itu pasien harus dirawat di rumah sakit darurat dalam profil bedah saraf rumah sakit (atau profil lain, di mana perawatan neuro-trauma disediakan) terutama untuk pemeriksaan dan observasi.

Dengan demikian, gegar otak dapat diidentifikasi berdasarkan:

  • Diamati atau dilaporkan kepada pasien tentang kehilangan kesadaran pada saat cedera.
  • Mual, muntah, keluhan pusing dan sakit kepala.
  • Tidak ada tanda-tanda cedera yang lebih parah (kehilangan kesadaran selama lebih dari 30 menit, kejang kejang, kelumpuhan anggota badan).

Langkah pertama untuk dugaan gegar otak:

  • Panggil ambulans atau hubungi ruang gawat darurat.
  • Di sana pasien akan diperiksa oleh ahli traumatologi atau ahli saraf, sebuah radiografi tengkorak akan dilakukan. Baik seperlunya dan jika mungkin, CT atau MRI otak (lebih disukai, pemeriksaan ini adalah kesempatan untuk menghindari meremehkan keparahan cedera, tetapi peralatan tersebut tidak selalu tersedia), dengan tidak adanya CT atau MRI, M-echoscopy dilakukan.
  • Ketika diagnosis dikonfirmasi, pasien dirawat di rumah sakit di ruang bedah saraf atau trauma untuk observasi, sehingga tidak ketinggalan cedera yang lebih serius dan untuk menghindari komplikasi.

Perawatan gegar otak

Pertolongan pertama untuk tremor

Pertolongan pertama untuk korban dengan gegar otak, jika ia dengan cepat sadar (seperti biasanya dengan gegar otak), adalah memberinya posisi horizontal yang nyaman dengan kepalanya sedikit terangkat.

Jika gegar otak terus dalam keadaan tidak sadar, yang disebut posisi menabung lebih disukai -

  • di sisi kanan,
  • kepala terlempar ke belakang, wajah menoleh ke tanah,
  • lengan dan kaki kiri ditekuk pada sudut kanan pada sendi siku dan lutut (fraktur tungkai dan tulang belakang harus disingkirkan terlebih dahulu).

Foto: posisi aman bagi korban yang tidak sadar

Posisi ini, memastikan udara bebas masuk ke paru-paru dan aliran cairan yang tidak terhalang dari mulut ke luar, mencegah kegagalan pernapasan karena lengketnya lidah, bocor ke saluran pernapasan air liur, darah, dan muntah. Jika ada luka pendarahan di kepala, balut.

Semua korban gegar otak, walaupun tampak ringan sejak awal, harus dibawa ke rumah sakit yang bertugas, tempat diagnosis utama diklarifikasi. Korban diberikan istirahat di tempat tidur selama 1-3 hari, yang kemudian, dengan mempertimbangkan perjalanan penyakit, berangsur-angsur meluas selama 2-5 hari, dan kemudian, tanpa adanya komplikasi, pemulangan dari rumah sakit ke perawatan rawat jalan dimungkinkan (hingga 2 minggu). ).

Terapi obat-obatan

Perawatan obat untuk gegar otak seringkali tidak diperlukan dan bergejala (perawatan utama adalah istirahat dan tidur yang sehat). Farmakoterapi terutama ditujukan untuk menormalkan keadaan fungsional otak, menghilangkan sakit kepala, pusing, cemas, susah tidur, dan keluhan lainnya.

Biasanya, kisaran yang diresepkan untuk asupan obat termasuk obat penghilang rasa sakit, obat penenang dan hipnotik, terutama dalam bentuk tablet, dan, jika perlu, dalam suntikan. Di antara obat penghilang rasa sakit (analgin, pentalgin, dexalgin, sedalgin, maxigan, dll) pilih obat yang paling efektif pada pasien ini. Demikian pula, mereka datang dengan pusing, memilih salah satu obat yang tersedia (belloid, cinnarizine, tableyillin dengan papaverine, tanacan, microzero, dll).

Valeria, motherwort, Corvalol, Valocordinum, dan obat penenang (Afobazol, Grandoxin, Sibazon, Phenazepam, Nozepam, Rudotel, dll.) Digunakan sebagai obat penenang. Untuk menghilangkan insomnia, donarmil atau relaxon diresepkan untuk malam itu.

Melakukan kursus terapi vaskular dan metabolik untuk tremor berkontribusi pada pemulihan yang lebih cepat dan lengkap dari gangguan fungsi otak. Lebih disukai, kombinasi obat-obatan vasitosa (cavinton, stugeron, sermion, instenon, dll.) Dan nootropik (glisin, nootropil, pawnthog, noopept, dll.).

Sebagai opsi untuk kemungkinan kombinasi, penggunaan harian Cavinton 1 tab tiga kali sehari. (5 mg) dan nootropil 2 kapsul. (0.8) atau stegerone 1 tab. (25 mg) dan noopept 1 tab. (0,1) selama 1-2 bulan. Efek positif dibawa oleh masuknya obat yang mengandung magnesium (Magne B6, Magnelis, Panangin) dan antioksidan Cyto-flavin 2 ton 2 r per hari, Mildronate 250 mg1 ton 3 p per hari selama terapi.

Untuk mengatasi fenomena asthenik yang sering terjadi setelah gegar otak, yang berikut ini diresepkan: fenotropil 0,1 1 kali di pagi hari, kogitum 20 ml sekali sehari, vazobral 2 ml 2 kali sehari, polyvitamin polyminerals seperti "Unicap-T", "Centrum", "Vitrum", dll. 1 tab. 1 kali per hari. Dari persiapan tonik gunakan akar ginseng, ekstrak Eleutherococcus, serai, saparal, pantocrinum. Pada pasien lanjut usia dan pikun yang mengalami gegar otak, terapi anti-sklerotik ditingkatkan. Juga memperhatikan pengobatan berbagai penyakit terkait.

Untuk mencegah kemungkinan penyimpangan dalam penyelesaian gegar otak yang berhasil, pengamatan apotik diperlukan selama satu tahun oleh ahli saraf di tempat tinggal.

Ramalan

Dengan ketaatan yang memadai terhadap rezim dan tidak adanya keadaan yang memperparah trauma, gegar otak berakhir dengan pemulihan yang terluka dengan pemulihan penuh kemampuan kerja.

Pada sejumlah pasien, dengan berlalunya periode gegar otak akut, terdapat melemahnya konsentrasi, ingatan, depresi, lekas marah, gelisah, pusing, sakit kepala, susah tidur, kelelahan, hipersensitif terhadap suara dan cahaya. Setelah 3-12 bulan setelah gegar otak, tanda-tanda ini hilang atau secara signifikan dihilangkan.

Pemeriksaan kecacatan

Menurut kriteria forensik, gegar otak mengacu pada kerusakan tubuh ringan dan persentase kecacatan biasanya tidak ditentukan.

Ketika pemeriksaan persalinan medis ditentukan cacat sementara dari 7 hingga 14 hari. Cacat jangka panjang dan persisten biasanya tidak terjadi.

Namun, pada 3% pasien setelah gegar otak akibat eksaserbasi dan dekompensasi penyakit kronis yang sudah ada, serta dengan beberapa cedera berulang, kecacatan sedang terjadi, terutama jika rejimen dan perilaku pengobatan yang direkomendasikan tidak diikuti.

Gegar otak - Tanda dan Perawatan di Rumah

Gegar otak adalah salah satu bentuk paling ringan dari cedera otak traumatis, akibatnya pembuluh otak rusak. Semua gangguan aktivitas otak berbahaya dan membutuhkan perhatian dan perawatan yang meningkat.

Gegar otak hanya terjadi dengan efek mekanik yang agresif di kepala - misalnya, ini bisa terjadi ketika seseorang jatuh dan menabrak kepalanya di lantai. Dokter masih belum dapat memberikan definisi yang tepat tentang mekanisme perkembangan gejala gegar otak, karena bahkan selama melakukan computed tomography, dokter tidak melihat adanya perubahan patologis pada jaringan dan korteks organ.

Penting untuk diingat bahwa mengobati gegar otak tidak dianjurkan di rumah. Pertama-tama, perlu untuk menghubungi spesialis di lembaga medis dan hanya setelah diagnosis lesi dan keparahannya dapat diandalkan, adalah mungkin, dengan berkonsultasi dengan dokter, untuk menggunakan metode perawatan di rumah.

Apa itu

Gegar otak adalah kerusakan pada tulang tengkorak atau jaringan lunak, seperti jaringan otak, pembuluh darah, saraf, dan meninge. Seseorang mungkin mengalami kecelakaan di mana ia dapat mengenai kepalanya pada permukaan yang keras, ini hanya memerlukan fenomena seperti gegar otak. Pada saat yang sama ada beberapa pelanggaran otak yang tidak mengarah pada konsekuensi yang tidak dapat diubah.

Seperti yang telah disebutkan, gegar otak dapat diperoleh dengan jatuh, pukulan ke kepala atau leher, perlambatan tajam gerakan kepala dalam situasi seperti ini:

  • dalam kehidupan sehari-hari;
  • dalam produksi;
  • di tim anak-anak;
  • di pekerjaan di bagian olahraga;
  • dalam kecelakaan di jalan;
  • dalam konflik domestik dengan penyerangan;
  • dalam konflik militer;
  • dengan barotrauma;
  • dengan cedera dengan rotasi (rotasi) kepala.

Sebagai akibat dari cedera kepala, otak mengubah lokasinya untuk waktu yang singkat dan segera kembali ke sana. Dalam hal ini, mekanisme inersia dan kekhasan fiksasi struktur otak pada tengkorak mulai berlaku - tidak mengikuti gerakan yang tiba-tiba, sebagian dari proses saraf dapat meregang dan kehilangan koneksi dengan sel lain.

Perubahan tekanan di berbagai bagian tengkorak, suplai darah dapat sementara waktu terganggu, dan karenanya kekuatan sel-sel saraf. Fakta penting dengan gegar otak adalah bahwa semua perubahan dapat dibalik. Tidak ada istirahat, pendarahan, tidak ada edema.

Tanda-tanda

Tanda-tanda gegar otak yang paling khas adalah:

  • kebingungan, hambatan;
  • sakit kepala, pusing, berdenging di telinga;
  • bicara terhambat tidak jelas;
  • mual atau muntah;
  • kurangnya koordinasi gerakan;
  • diplopia (penglihatan ganda);
  • ketidakmampuan untuk memusatkan perhatian;
  • cahaya dan phytophase;
  • kehilangan ingatan.

Gegar otak memiliki tiga tingkat keparahan, dari yang paling ringan sampai yang ketiga parah. Pada gejala gegar otak apa yang paling sering terjadi, kita pertimbangkan selanjutnya.

Gegar otak ringan

Dalam kasus gegar otak ringan pada orang dewasa, gejala-gejala berikut terjadi:

  • memar parah pada kepala atau leher (tiup "meledak" dari vertebra serviks di kepala);
  • jangka pendek - beberapa detik - kehilangan kesadaran, sering gegar otak dan tanpa kehilangan kesadaran;
  • efek "percikan dari mata";
  • pusing, diperburuk dengan memutar kepala dan membungkuk;
  • efek "film lama" di depan mataku.

Gejala gegar otak

Segera setelah cedera, gejala gegar otak otak dicatat:

  1. Mual dan muntah refleks dalam kasus ketika tidak diketahui tentang apa yang terjadi pada orang tersebut dan dia tidak sadar.
  2. Salah satu gejala terpenting adalah hilangnya kesadaran. Waktu hilangnya kesadaran bisa lama atau, sebaliknya, singkat.
  3. Sakit kepala dan gangguan koordinasi membuktikan cedera otak, dan orang tersebut juga pusing.
  4. Dengan gegar otak, pupil dengan bentuk yang berbeda dimungkinkan.
  5. Orang itu ingin tidur atau, sebaliknya, hiperaktif.
  6. Konfirmasi langsung gegar otak - kejang.
  7. Jika korban sadar, ia mungkin mengalami ketidaknyamanan dalam cahaya terang atau suara keras.
  8. Ketika berbicara dengan seseorang dia mungkin mengalami kebingungan. Dia bahkan mungkin tidak ingat apa yang terjadi sebelum kecelakaan itu.
  9. Terkadang mungkin tidak terhubung.

Selama hari-hari pertama setelah cedera, seseorang mungkin mengalami tanda-tanda gegar otak sebagai berikut:

  • mual;
  • pusing;
  • sakit kepala;
  • gangguan tidur;
  • pelanggaran orientasi waktu dan ruang;
  • pucat kulit;
  • berkeringat;
  • kurang nafsu makan;
  • kelemahan;
  • ketidakmampuan untuk fokus;
  • ketidaknyamanan;
  • kelelahan;
  • perasaan ketidakstabilan di kaki;
  • muka memerah;
  • tinitus.

Harus diingat bahwa pasien tidak akan selalu menemukan semua gejala karakteristik dari gegar otak - itu semua tergantung pada tingkat keparahan kerusakan dan kondisi umum tubuh manusia. Itulah sebabnya seorang spesialis yang berpengalaman harus menentukan tingkat keparahan cedera otak.

Apa yang harus dilakukan dengan gegar otak di rumah

Sebelum kedatangan dokter, pertolongan pertama kepada korban di rumah harus terdiri dari imobilisasi dan memastikan istirahat total. Di bawah kepala Anda dapat meletakkan sesuatu yang lembut, oleskan kompres dingin atau es ke kepala Anda.

Jika gegar otak terus dalam keadaan tidak sadar, yang disebut posisi menabung lebih disukai:

  • di sisi kanan,
  • kepala terlempar ke belakang, wajah menoleh ke tanah,
  • lengan dan kaki kiri ditekuk pada sudut kanan pada sendi siku dan lutut (fraktur tungkai dan tulang belakang harus disingkirkan terlebih dahulu).

Posisi ini, memastikan udara bebas masuk ke paru-paru dan aliran cairan yang tidak terhalang dari mulut ke luar, mencegah kegagalan pernapasan karena lengketnya lidah, bocor ke saluran pernapasan air liur, darah, dan muntah. Jika ada luka pendarahan di kepala, balut.

Untuk perawatan gegar otak korban harus dirawat di rumah sakit. Istirahat di tempat tidur untuk pasien tersebut setidaknya 12 hari. Selama waktu ini, pasien dilarang dari tekanan intelektual dan psiko-emosional (membaca, menonton TV, mendengarkan musik, dll.).

Derajat keparahan

Pembagian gegar otak pada tingkat keparahan agak sewenang-wenang - kriteria utama untuk ini adalah periode waktu yang dihabiskan korban tanpa kesadaran:

  • Tingkat 1 - gegar otak ringan, di mana hilangnya kesadaran berlangsung hingga 5 menit atau tidak ada. Kondisi umum orang tersebut memuaskan, gejala neurologis (gangguan gerak, bicara, organ sensorik) praktis tidak ada.
  • 2 derajat - kesadaran bisa absen hingga 15 menit. Kondisi umum sedang, ada muntah, mual, gejala neurologis.
  • Derajat 3 - kerusakan jaringan diekspresikan oleh volume atau kedalaman, kesadaran tidak ada selama lebih dari 15 menit (kadang-kadang seseorang tidak sadar kembali sampai jam 6 dari saat cedera), kondisi umum parah, dengan gangguan fungsi parah pada semua organ.

Harus diingat bahwa setiap korban yang menderita cedera kepala harus diperiksa oleh dokter - bahkan dengan cedera yang tampaknya tidak signifikan, hematoma intrakranial dapat berkembang, gejala yang akan berkembang setelah beberapa saat ("celah cahaya") dan terus meningkat. Dengan gegar otak, hampir semua gejala hilang di bawah pengaruh perawatan - itu butuh waktu.

Konsekuensi

Dalam kasus perawatan yang memadai dan kepatuhan oleh pasien dengan rekomendasi dari dokter setelah gegar otak, dalam banyak kasus, pemulihan penuh dan pemulihan kapasitas kerja terjadi. Namun, beberapa pasien mungkin mengalami komplikasi tertentu.

  1. Konsekuensi gegar otak yang paling parah adalah sindrom pasca-keributan, yang berkembang setelah periode waktu tertentu (berhari-hari, berminggu-minggu, berbulan-bulan) setelah TBI dan menyiksa seseorang seumur hidupnya dengan serangan terus-menerus berupa sakit kepala hebat, pusing, gugup, gelisah, insomnia.
  2. Lekas ​​marah, ketidakstabilan psikoemosional, hipereksitabilitas, agresi, tetapi pemborosan cepat.
  3. Sindrom konvulsif, menyerupai epilepsi, merampas hak untuk mengendarai mobil dan masuk ke profesi tertentu.
  4. Gangguan vegetatif-vaskular yang parah, dimanifestasikan oleh tekanan darah tidak teratur, pusing dan sakit kepala, kemerahan, berkeringat, dan kelelahan.
  5. Hipersensitif terhadap minuman beralkohol.
  6. Keadaan depresi, neurosis, ketakutan dan fobia, gangguan tidur.

Perawatan yang tepat waktu dan berkualitas tinggi akan membantu meminimalkan efek gegar otak.

Pengobatan gegar otak

Seperti halnya cedera dan penyakit otak, gegar otak harus ditangani di bawah pengawasan ahli saraf, ahli traumatologi, ahli bedah yang mengontrol tanda-tanda dan perkembangan penyakit. Pengobatan melibatkan istirahat wajib - 2-3 minggu untuk orang dewasa, setidaknya 3-4 minggu untuk anak.

Sering terjadi bahwa pasien setelah gegar otak memiliki kepekaan yang tajam terhadap cahaya terang, suara yang keras. Penting untuk mengisolasinya agar tidak memperparah gejalanya.

Di rumah sakit, pasien terutama untuk tujuan mengawasinya, di mana ia diberikan pengobatan profilaksis dan simtomatik:

  1. Analgesik (baralgin, sedalgin, ketorol).
  2. Agen penenang (tincture valerian dan motherwort, obat penenang - Relanium, phenazepam, dll.).
  3. Dengan vertigo, Bellaspon, Bellatamininal, Cinnarizine diresepkan.
  4. Magnesium sulfat membantu mengurangi ketegangan umum, dan diuretik membantu mencegah edema otak.
  5. Dianjurkan untuk menggunakan persiapan vaskular (trental, cavinton), nootrop (nootropil, piracetam) dan vitamin kelompok B.

Selain pengobatan simtomatik, terapi biasanya diresepkan untuk mengembalikan fungsi otak yang rusak dan mencegah komplikasi. Penunjukan terapi tersebut dimungkinkan tidak lebih awal dari 5-7 hari setelah cedera.

Pasien disarankan untuk minum obat nootropik (Nootropil, Piracetam) dan vasotropik (Cavinton, Theonikol). Mereka memiliki efek menguntungkan pada sirkulasi otak dan meningkatkan aktivitas otak. Penerimaan mereka ditunjukkan selama beberapa bulan setelah keluar dari rumah sakit.

Rehabilitasi

Seluruh periode rehabilitasi, yang berlangsung tergantung pada tingkat keparahan kondisi dari 2 hingga 5 minggu, korban harus mengikuti semua rekomendasi dokter dan secara ketat mengikuti tirah baring. Juga dilarang keras tekanan fisik dan mental. Selama tahun ini, perlu untuk mengamati ahli saraf untuk mencegah komplikasi.

Ingat, setelah menderita gegar otak, bahkan dalam bentuk yang ringan, berbagai komplikasi dapat muncul dalam bentuk sindrom pasca-trauma, dan pada orang yang menderita epilepsi penyalahgunaan alkohol. Untuk menghindari masalah ini, harus diperhatikan selama setahun di dokter.

Gegar otak - pengobatan pada anak-anak dan orang dewasa, diagnosis, pertolongan pertama, terapi dan komplikasi

Gegar otak ringan adalah cedera otak traumatis di mana ada perubahan jangka pendek dalam fungsi organ ini. Kondisi patologis terjadi akibat stroke dan memar. Gejala utama hampir tidak terlihat, tetapi gegar otak ringan kemudian dapat menyebabkan konsekuensi parah dalam bentuk sakit kepala atau penyakit Parkinson. Bantuan yang tepat waktu dan resep medis yang akurat akan membantu menghindari komplikasi yang tidak perlu.

Apa itu gegar otak?

Cidera otak traumatis ringan tertutup (TBI) adalah gegar otak (Latin commocio cerebri). Pada saat yang sama di otak tidak terjadi pelanggaran yang signifikan, gejalanya cepat berlalu. Gegar otak seperti itu membentuk 70 hingga 90% dari semua kasus TBI. Sulit didiagnosis, sehingga penyakit ini sering tidak diketahui.

Sekitar sepertiga dari pasien mengalami gegar otak dalam keadaan mabuk alkohol, korban tidak dapat memahami apa yang terjadi dan meminta bantuan setelah waktu yang lama. Dalam hal ini, kesalahan dalam pemasangan diagnosis dapat mencapai 50%. Ketika gegar otak tidak terjadi perubahan struktur makro, tidak mengubah integritas jaringan. Pelanggaran interaksi interneuronal bersifat jangka pendek, kerusakan jaringan ditandai oleh karakter difus.

Alasan

Gegar otak adalah konsekuensi dari aksi mekanis: dimediasi (cedera akselerasi, inersia), langsung (cedera kepala syok). Akibatnya, massa otak bergeser relatif terhadap sumbu tubuh dan rongga kranial, aparatus sinaptik rusak, dan cairan jaringan terdistribusi ulang. Di antara penyebab umum cedera kepala:

  • Kecelakaan (kecelakaan lalu lintas);
  • kasus pidana;
  • cedera di rumah, di tempat kerja,
  • bermain olahraga.

Tanda-tanda gegar otak

Gejalanya tergantung pada keparahan cedera. Kondisi patologis dibagi berdasarkan derajat:

  • Pertama: mengaburkan negara, kebingungan berbicara tanpa kehilangan memori.
  • Kedua: amnesia bisa diterima, tetapi tanpa pingsan.
  • Ketiga: pasien kehilangan kesadaran.

Gegar otak dianggap sebagai bentuk ringan TBI. Kondisi patologis memiliki 3 tahap:

  • Periode akut. Berlangsung dari saat cedera untuk menstabilkan negara, rata-rata, sekitar dua minggu. Pada saat ini, proses metabolisme dalam jaringan yang rusak berlangsung lebih cepat, dan reaksi autoimun dipicu dalam kaitannya dengan sel-sel satelit dan neuron.
  • Menengah. Itu berlangsung dari saat stabilisasi gangguan fungsi otak ke normalisasi mereka, durasinya sekitar dua bulan. Sementara itu, homeostasis dipulihkan, dan kondisi patologis lainnya dapat terbentuk.
  • Remote (residual) periode. Pemulihan pasien terjadi (perkembangan penyakit neurologis yang disebabkan oleh cedera adalah mungkin, durasi: 1,5-2,5 tahun. Kesejahteraan periode tersebut adalah individu, ditentukan oleh kemampuan sistem saraf pusat (sistem saraf pusat), adanya patologi neurologis ke TBI, dan fitur sistem kekebalan.

Pada orang dewasa

Gejala utama gegar otak pada orang dewasa adalah gangguan kesadaran pada saat cedera. Segera setelah kejadian masih dapat diamati:

  • amnesia parsial atau komplit;
  • sakit kepala; pusing;
  • dering, tinitus;
  • muntah, mual;
  • fenomena okuliostatik Gurevich (dengan gerakan bola mata tertentu yang statis dilanggar);
  • insomnia;
  • kelemahan;
  • distonia pembuluh darah wajah (pucat, berubah menjadi hiperemia);
  • keringat berlebih;
  • manifestasi neurologis: asimetri sudut mulut, lewat cepat, pelebaran atau penyempitan pupil;
  • nystagmus (gerakan mata berosilasi);
  • gaya berjalan mengejutkan;
  • ekspresi wajah yang buruk.

Amnesia sering terjadi setelah cedera dan gemetar. Kehilangan ingatan bervariasi dalam waktu terjadinya:

  • Retrograde: keadaan dan peristiwa yang terlupakan yang terjadi sebelum cedera.
  • Kongradnaya: pasien menghilang dari ingatan lama terkait dengan cedera.
  • Anterogradnaya: ada kehilangan ingatan peristiwa yang terjadi setelah cedera.

Pada anak-anak

Gambaran klinis pada anak-anak cepat, tanda-tanda gegar otak lebih signifikan. Kondisi patologis memiliki gejala, karena kemampuan kompensasi dari sistem saraf pusat, kalsifikasi jahitan yang tidak lengkap, elastisitas elemen tengkorak. Penyakit pada anak yang lebih besar sering terjadi tanpa kehilangan kesadaran, ada gejala vegetatif: warna kulit berubah, takikardia terjadi. Rasa sakit dilokalisasi di lokasi cedera. Periode akut diperpendek (memiliki durasi 10 hari). Gejala-gejala berikut diamati:

  • kenaikan suhu;
  • keringat dingin;
  • muka pucat;
  • tangisannya keras, setelah anak tertidur.

Pada anak-anak, karena sedikit perbedaan sistem saraf pusat, mungkin tidak ada gejala. Anak-anak dari 2 tahun mungkin memiliki tinitus, kebutaan sementara. Untuk bayi berusia 2-5 tahun, gejala-gejala ini khas:

  • serangan muntah, mual, keinginan untuk terus minum;
  • gangguan koordinasi;
  • demam, bayi mulai berkeringat:
  • nystagmus;
  • kurangnya mimikri;
  • kelesuan, kelesuan.

Komplikasi

Sindrom postkomunikasi adalah konsekuensi gegar otak yang sering didiagnosis. Kondisi ini berkembang dengan latar belakang cedera otak traumatis, disertai dengan kantuk, sakit kepala, pusing, mati rasa pada tungkai, paresthesia, kehilangan memori, peningkatan sensitivitas terhadap kebisingan dan cahaya. Komplikasi berikut dapat terjadi setelah cedera otak traumatis:

  • disfungsi otonom somatoform;
  • sindrom asthenic;
  • masalah memori;
  • ketidakstabilan emosional, gangguan perilaku;
  • insomnia

Diagnostik

Penting untuk mempertimbangkan keadaan cedera saat membuat diagnosis. Cedera otak sering terjadi tanpa tanda-tanda objektif. Pada jam-jam pertama setelah kejadian, dokter mungkin melihat hilangnya kesadaran, nystagmus, ketidakstabilan gaya berjalan, penglihatan ganda. Dengan gegar otak, tidak ada patah tulang, tidak ada penyimpangan dalam tekanan dan komposisi cairan serebrospinal, dengan pemeriksaan ultrasound, tidak ada ekspansi dan perpindahan struktur garis tengah otak yang terdeteksi, dan tomografi komputer tidak akan mendeteksi kelainan traumatis.

Mengguncang diagnostik sulit karena kemiskinan data objektif. Kriteria diagnostik utama adalah regresi gejala selama seminggu. Seringkali, studi instrumental berikut dilakukan:

  • x-ray (akan menunjukkan tidak adanya patah tulang);
  • electroencephalography (dokter akan melihat perubahan difus dalam aktivitas bioelectrical otak);
  • computed tomography, magnetic resonance (tunjukkan apakah ada perubahan dalam kepadatan materi putih dan abu-abu).

Perawatan untuk gegar otak

Pasien dengan dugaan TBI dirawat di rumah sakit, mereka sedang diobservasi di rumah sakit selama sekitar dua minggu (istilahnya tergantung pada tingkat keparahan cedera). Perawatan rawat inap adalah wajib bagi korban jika:

  • sinkop berlangsung lebih dari 10 menit;
  • ada gejala fokus neurologis, yang memperumit kondisi patologis;
  • pasien menyangkal hilangnya kesadaran;
  • sindrom kejang;
  • dugaan patah kranial, fraktur dasar tengkorak, luka tembus;
  • kebingungan diamati untuk waktu yang lama.

Ketika tingkat awal gemetar korban dikirim untuk perawatan di rumah, setelah memeriksanya. Kondisi patologis terdeteksi oleh CT atau radiografi. Terapis dapat meresepkan MRI (magnetic resonance imaging), pemeriksaan ultrasound, pemeriksaan oleh dokter mata atau ahli bedah saraf.

Perawatan di rumah setelah gegar otak melibatkan kursus obat 2-3 minggu. Pasien membutuhkan kondisi berikut:

  • pencahayaan redup;
  • tirah baring;
  • istirahat;
  • penolakan untuk menonton TV, permainan komputer, mendengarkan musik yang keras;
  • kurangnya aktivitas fisik, latihan berlebihan (mental, emosional);
  • diet seimbang, dengan pengecualian produk yang memicu lompatan tekanan (kafein, rempah-rempah, makanan berlemak, permen, alkohol).

Jika Anda mengikuti rekomendasi dokter, pasien akan merasakan peningkatan pada hari kedua. Seminggu kemudian, gejala patologis akan hilang. Setelah menjalani perawatan, lebih baik bagi pasien untuk beberapa waktu untuk menahan diri dari aktivitas, mengangkat beban, untuk menjadi lebih alami. Istirahat dan sikap hemat akan membantu mencegah perkembangan komplikasi seperti pusing, migrain, dan kelainan pada pekerjaan pembuluh.

Pertolongan pertama

Jika ada kecurigaan gegar otak, dan pikiran cepat kembali ke korban, itu harus ditempatkan pada posisi tengkurap, sedikit mengangkat kepalanya. Jika seseorang tidak sadar, maka ia harus ditempatkan pada posisi menabung:

  • tempatkan di sisi kanan;
  • kepala terlempar ke belakang sehingga wajah diarahkan ke permukaan;
  • untuk menekuk lengan dan kaki kiri pada sudut kanan, asalkan tidak ada patah tulang belakang dan ekstremitas.

Pertolongan pertama untuk gegar otak akan menyelamatkan korban dari konsekuensi serius. Dalam posisi ini, udara masuk dengan mudah ke paru-paru, dan segala cairan yang menumpuk di mulut, baik air liur, darah, atau muntah, mengalir keluar. Dalam situasi seperti itu, kemungkinan jatuhnya bahasa dikecualikan. Luka yang jelas harus segera diobati. Selanjutnya, korban dibawa ke rumah sakit bertugas untuk mengklarifikasi diagnosis. Selama tiga hari disarankan istirahat di tempat tidur.

Gegar otak

Gegar otak adalah cedera kepala sedikit tertutup yang disebabkan oleh gegar otak di dalam tengkorak dan mengakibatkan kelainan fungsional jangka pendek di sistem saraf pusat. Gejala gemetar adalah: kehilangan kesadaran jangka pendek, amnesia kongad dan retrograde, sakit kepala, mual, gangguan vasomotor, pusing, anisoreflexia, nystagmus. Dalam diagnosis tempat yang penting adalah pengecualian kerusakan otak yang lebih serius. Terapi meliputi istirahat, pengobatan neurometabolik simptomatik dan vaskular, terapi vitamin.

Gegar otak

Gegar otak (SGM) adalah jenis trauma craniocerebral (TBI) yang paling mudah, ditandai dengan gangguan fungsi otak jangka pendek dan tidak disertai dengan perubahan morfologis. Dalam pengobatan domestik, klasifikasi cedera kepala umumnya diterima, dengan mempertimbangkan waktu kehilangan kesadaran. Menurutnya, gegar otak disertai dengan hilangnya kesadaran yang berlangsung dari beberapa detik hingga 20-30 menit. Dalam pengobatan Barat, interval waktu maksimum untuk kehilangan kesadaran untuk SGM adalah 6 jam, karena durasi yang lebih lama dari periode tidak sadar hampir selalu menunjukkan kerusakan pada jaringan otak.

Gegar otak membuat hingga 80% dari semua kasus TBI. Paling sering diamati pada orang muda dan setengah baya, pada anak-anak - dalam kisaran usia 5 hingga 15 tahun. Ini fitur variabilitas besar jenis cedera. Masalah saat ini terkait dengan diagnosis dan perawatan gegar otak membutuhkan pertimbangan bersama dari para spesialis di bidang traumatologi dan neurologi.

Penyebab gegar otak

Gegar otak sering terjadi dengan efek mekanis langsung pada tengkorak (kepala atau kepala). Gegar otak dimungkinkan dengan dampak tajam dari beban aksial yang ditransmisikan oleh tulang belakang, misalnya, ketika jatuh pada kaki atau bokong; selama perlambatan atau akselerasi tiba-tiba, misalnya, selama kecelakaan lalu lintas.

Dalam semua kasus ini, ada guncangan tajam di kepala. Otak, seolah-olah, "mengapung" dalam cairan serebrospinal di dalam tengkorak. Dengan gegar otak, otak mengalami syok hidrodinamik akibat penurunan tekanan cairan serebrospinal, yang merambat sebagai gelombang kejut. Seiring dengan ini, dengan kekuatan dampak traumatis yang besar, dampak mekanis otak pada tulang-tulang tengkorak dari dalam adalah mungkin.

Patogenesis perubahan otak akibat gegar otak tidak sepenuhnya diselidiki. Diasumsikan bahwa dasar dari manifestasi klinis yang menjadi ciri gegar otak, adalah pemisahan fungsional batang dan belahan otak. Diyakini bahwa pengocokan mekanis mengarah pada perubahan sementara dalam keadaan koloid dan karakteristik fisikokimia dari jaringan otak. Konsekuensi dari ini adalah hilangnya koneksi antara berbagai bagian otak. Tidak dikecualikan bahwa pemisahan fungsional seperti itu disebabkan oleh pelanggaran metabolisme neuron.

Gejala gegar otak

Gegar otak adalah cedera kepala tertutup, yaitu tidak disertai dengan fraktur tengkorak. Setelah cedera, kehilangan kesadaran dapat terjadi. Durasinya bervariasi dan, sebagai aturan, tidak melebihi beberapa menit. Pada beberapa pasien, gegar otak tidak berarti hilangnya kesadaran, hanya keadaan pingsan yang diamati. Dalam banyak kasus, retrograde dan contrad amnesia diamati - hilangnya ingatan akan peristiwa-peristiwa yang mendahului trauma dan dari peristiwa-peristiwa yang terjadi masing-masing selama periode kesadaran yang terganggu. Yang lebih jarang adalah amnesia anterograde - hilangnya memori untuk peristiwa yang terjadi setelah pemulihan kesadaran jernih.

Sesuai dengan ada atau tidak adanya kehilangan kesadaran dan amnesia, 3 derajat keparahan SGM dibedakan. Ketika derajat pertama tidak ada sebagai periode hilangnya kesadaran, dan amnesia. Tingkat kedua ditandai dengan adanya amnesia pada latar belakang kebingungan, tetapi tanpa kehilangan itu. Gegar otak tingkat ketiga menunjukkan hilangnya kesadaran.

Setelah sadar kembali, pasien mengeluh mual, sakit kepala, lemah, pusing, memerah ke kepala. Sering ada muntah, sering lajang. Kemungkinan tinitus, sakit saat menggerakkan mata, berkeringat. Dapat dicatat: divergensi bola mata, mimisan, kehilangan nafsu makan, gangguan tidur. Tekanan darah tidak stabil, nadi labil. Sebagian besar gejala ini diratakan selama beberapa hari pertama setelah cedera. Sakit kepala, ketidakstabilan emosi, gejala vegetatif (berkeringat, tekanan darah dan denyut nadi), kelemahan dapat bertahan lama.

Gegar otak pada anak-anak terjadi terutama tanpa kehilangan kesadaran. Biasanya, anak-anak bersemangat dan menangis, lalu tidur. Setelah tidur, mereka berubah-ubah, tidak mau makan. Biasanya, setelah 2-3 hari, perilaku normal dan nafsu makan anak pulih sepenuhnya.

Komplikasi gegar otak

Gegar otak berulang dapat menyebabkan pengembangan ensefalopati pasca-trauma. Karena komplikasi ini sering ditemukan di antara petinju, telah diberi nama "ensefalopati petinju". Sebagai aturan, motilitas tungkai bawah menderita. Amati secara teratur memukul satu kaki atau lag saat menggerakkan satu kaki. Dalam beberapa kasus, ada sedikit diskoordinasi gerakan, mengejutkan, masalah dengan keseimbangan. Kadang-kadang perubahan jiwa mendominasi: ada periode kebingungan atau kelesuan, dalam kasus yang parah ada pemiskinan yang nyata dari bicara, tremor tangan terjadi.

Perubahan pasca-trauma dapat terjadi setelah TBI, terlepas dari beratnya. Mungkin ada episode ketidakseimbangan emosional dengan iritabilitas dan agresi, yang kemudian disesali oleh pasien. Ada hipersensitivitas terhadap infeksi atau minuman beralkohol, di bawah pengaruh pasien yang mengalami gangguan mental, termasuk delirium. Komplikasi dari goncangan dapat berupa neurosis, depresi dan gangguan fobia, munculnya sifat-sifat kepribadian paranoid. Kejang konvulsif, sakit kepala persisten, peningkatan tekanan intrakranial, gangguan vasomotor (kolaps ortostatik, berkeringat, pucat, aliran darah ke kepala) mungkin terjadi. Yang lebih jarang adalah psikosis, ditandai oleh gangguan persepsi, halusinasi, dan sindrom delusi. Dalam beberapa kasus, ada demensia dengan gangguan memori, pelanggaran kritik, disorientasi.

Dalam 10% kasus, gegar otak menyebabkan pembentukan sindrom pasca-komunal. Ini berkembang beberapa hari atau bulan setelah TBI yang diterima. Pasien khawatir tentang sakit kepala hebat, gangguan tidur, gangguan kemampuan berkonsentrasi, pusing, kecemasan. Sindrom postcommotion kronis kurang dapat menerima psikoterapi, dan penggunaan analgesik narkotika untuk menghentikan sakit kepala sering mengarah pada pengembangan ketergantungan.

Diagnosis gegar otak

Gegar otak didiagnosis berdasarkan data anamnestik tentang trauma dan waktu kehilangan kesadaran, keluhan pasien, hasil pemeriksaan objektif ahli saraf dan studi instrumen. Dalam status neurologis, dalam periode terdekat setelah cedera, ada nystagmus skala kecil, asimetri refleks ringan dan tidak permanen, pada pasien muda - gejala Marinescu-Radovich (kontraksi homolateral otot dagu selama stimulasi ibu jari tangan), dalam beberapa kasus - cangkang yang diekspresikan dengan buruk (gejala meningeal). Karena gemetaran dapat menyembunyikan kerusakan otak yang lebih serius, penting untuk mengamati pasien dari waktu ke waktu. Jika diagnosis SGM ditetapkan dengan benar, kelainan yang diidentifikasi selama pemeriksaan neurologis hilang 3-7 hari setelah cedera.

Setelah menerima TBI, diperlukan radiografi tengkorak, yang memungkinkan untuk mengkonfirmasi tidak adanya / adanya fraktur tengkorak. Untuk mengecualikan hematoma intraserebral dan kerusakan otak tersembunyi lainnya, elektroensefalografi, ekoensefalografi, dan oftalmoskopi (pemeriksaan fundus mata) diindikasikan. Tetapi cara terbaik untuk mendiagnosis TBI adalah metode neuroimaging. Dengan gegar otak, MRI dan CT tidak mengungkapkan perubahan struktural pada jaringan otak. Jika ada perdarahan petekie atau pembengkakan otak, maka Anda harus memikirkan kontusi otak, dan bukan tentang gegar otak.

Pengobatan gegar otak

Karena gegar otak mungkin menyembunyikan cedera yang jauh lebih serius, rawat inap dianjurkan untuk semua pasien. Dasar terapi adalah tidur dan istirahat yang sehat. Dalam 1-2 hari pertama, pasien harus mengamati istirahat di tempat tidur, mengecualikan menonton TV, bekerja di depan komputer, membaca dan mendengarkan rekaman audio di headphone. Setelah pengecualian kerusakan otak lainnya, pasien dengan SGM dapat dipulangkan untuk perawatan rawat jalan.

Farmakoterapi tidak diperlukan dalam semua kasus gegar otak dan sebagian besar bersifat simtomatik. Relief sakit kepala dilakukan dengan bantuan obat penghilang rasa sakit. Untuk pusing, ergotoxin, ekstrak belladonna, ekstrak ginkgo biloba, resep platifillin. Motherwort, fenobarbital, valerian digunakan sebagai obat penenang; untuk insomnia, zopiclone atau doxylamine untuk malam itu; sesuai indikasi - Medazepam, fenozepam, oxazepam.

Gegar otak kelas 3 merupakan indikasi untuk rangkaian terapi neurometabolik vaskular, yang melibatkan kombinasi salah satu cara vaskular (nicergoline, cinnarizine, vinpocetine) dan nootrope (noopept, glycine, piracetam). Dimasukkannya antioksidan (meldonium, mexidol, cytoflavin) dan persiapan magnesium (magnesium laktat dengan piridoksin, kalium dan magnesium asparaginate) dalam rejimen pengobatan efektif. Untuk asthenia, asupan multivitamin, eleutherococcus, schisandra direkomendasikan.

Prognosis dan pencegahan gegar otak

Kepatuhan terhadap rezim dan perlakuan SGM yang memadai mengarah pada pemulihan dan rehabilitasi penuh. Beberapa waktu (sebanyak mungkin dalam satu tahun setelah cedera) dapat terjadi melemahnya daya ingat dan perhatian, sakit kepala, peningkatan kepekaan terhadap cahaya dan suara, gangguan tidur, kelelahan. Cedera yang berulang secara signifikan meningkatkan risiko komplikasi dan kecacatan.

Pencegahan gegar otak termasuk perlindungan kepala di tempat kerja dan dalam olahraga. Bekerja di lokasi konstruksi melibatkan mengenakan helm, beberapa olahraga (skateboard, hoki, baseball, bersepeda atau sepeda motor, sepatu roda) perlu memakai helm khusus. Saat bepergian dengan mobil, Anda harus mengenakan sabuk pengaman. Dalam kondisi hidup, perlu untuk memastikan bahwa koridor bebas untuk dilewati, dan cairan yang tumpah secara tidak sengaja di lantai segera terhapus.

Apa yang harus dilakukan dan bagaimana cara mengobati gegar otak

Pukulan pada kepala, leher, memar tengkorak dapat menyebabkan gegar otak pada manusia. Ini tercermin dalam kurangnya koordinasi, mual, dan kadang-kadang kehilangan kesadaran. Apa yang harus dilakukan dengan gegar otak, bagaimana membantu korban, tidak menyakitinya? Pertolongan pertama dapat diberikan di tempat kejadian, yang paling penting, ketika kondisi parah seseorang dinyatakan, untuk memanggil dokter pada waktunya.

Bagaimana gegar otak terjadi?

Dalam keadaan normal, otak melindungi cairan serebrospinal dari sentuhan tulang-tulang tengkorak, suatu zat cair di mana otak mengapung. Kontak korteks serebral dengan lapisan dalam tengkorak menyebabkan gegar otak. Materi abu-abu dari orang yang terluka mengenai satu sisi tengkorak dan menerima serangan balasan, sisi lainnya.

Penyebab gegar otak mungkin:

  • Jatuh, bahkan dari ketinggian pertumbuhannya sendiri.
  • Cedera akibat kecelakaan mobil, situasi produksi atau setelah serangan oleh hooligan.
  • Kepala atau leher memar yang disebabkan oleh kecerobohan (berjalan dan menabrak tiang, mengendarai sepeda dan tidak melihat cabang).
  • Pukulan itu diterima saat berolahraga.

Beberapa tremor didiagnosis dalam petinju, pemain rugby, dan atlet olahraga kontak lainnya. Bahkan bayi yang terguncang dengan sembarangan bisa terluka.

Hal utama adalah bahwa jika seseorang telah menerima gegar otak, perlu memberikan pertolongan pertama secepatnya dan untuk memastikan perawatan yang memadai.

Gejala pasien pada tahap yang berbeda

Identifikasi gejala utama gegar otak:

  • seseorang kehilangan kesadaran untuk jangka waktu tertentu;
  • ada kerusakan pada kepala, darah mengalir dari hidung atau telinga;
  • ketika korban pulih, ia mungkin mengeluh mual, pusing;
  • ada pelanggaran alat vestibular, penurunan koordinasi, kantuk;
  • Pria itu menjadi pucat, berkeringat;
  • Reaksi terhadap rangsangan eksternal menjadi lambat.

Tergantung pada tingkat keparahan kondisinya, gegar otak dibagi menjadi beberapa tahap, yang masing-masing ditandai dengan gejala tertentu:

1 derajat. Sinkop berlangsung dalam waktu singkat, 2-5 menit. Kehilangan kesadaran mungkin tidak ada. Setelah 15-20 menit, pasien menjadi lebih baik, mual ringan dapat terjadi. Denyut yang tidak stabil, peningkatan respirasi dapat disebabkan bukan oleh cedera internal, tetapi oleh kondisi stres.

2 derajat. Kehilangan kesadaran bisa berlangsung dari 10 menit hingga 20. Murid-murid dari berbagai ukuran, sulit bagi seseorang untuk berkonsentrasi pada subjek. Ada sakit kepala, mungkin ada kejang-kejang. Korban menjawab pertanyaan tidak pada tempatnya, pidatonya tidak jelas, orientasi waktu terganggu.

3 derajat. Pingsan dapat berlangsung dari 30 menit hingga satu jam, atau lebih. Mungkin perkembangan koma. Ada kehilangan memori jangka pendek ketika seseorang tidak ingat periode waktu sebelum cedera. Sakit kepala parah, kebisingan telinga, pendarahan dari telinga, hidung ditambahkan ke gejala tahap kedua. Pasien mengeluh peningkatan sensitivitas terhadap cahaya, kebisingan.

Gejalanya tergantung pada usia orang yang terkena. Anak-anak di bawah satu tahun mungkin tidak kehilangan kesadaran setelah cedera, tetapi mereka memiliki kulit yang pucat, palpitasi jantung, dan kantuk. Orang usia dewasa sering pingsan bahkan dengan guncangan ringan atau sedang. Cedera parah dapat menyebabkan hilangnya memori berkepanjangan, "jatuh dari kehidupan" dalam periode waktu yang lama sebelum gegar otak. Hilangnya kesadaran pada orang usia lanjut berkembang lebih jarang, mereka ditandai dengan pelanggaran orientasi dalam ruang dan waktu.

Pertolongan pertama untuk korban

Setelah memeriksa korban, pertolongan pertama harus diberikan untuk gegar otak. Jika ada luka, lecet di kepala pasien, mereka perlu dirawat, dengan lembut bilas kotoran dengan antiseptik (septemirin, miramistin), olesi ujungnya dengan yodium.

Hubungi dokter, tempatkan orang yang terluka, jika cedera tulang belakang tidak dimasukkan, di sebelah kanan. Anda dapat menekuk lengan dan kaki kiri pada sudut 90 derajat. Kepala perlu sedikit diangkat. Korban tidak bisa tidur setidaknya satu jam sebelum kedatangan dokter, jika dia sadar. Pasien tidak dianjurkan untuk makan, Anda dapat minum - air dalam jumlah terbatas.

Jika pasien tidak sadar, dengan pertolongan pertama kepalanya terlempar ke belakang, wajahnya berbalik ke tanah. Dalam posisi tubuh seperti itu, udara mengalir bebas ke paru-paru, lidah tidak tenggelam, tidak ada lendir atau darah memasuki saluran udara. Jika muntah, cairan akan keluar tanpa mengenai organ dalam.

Kompres pendingin ditempatkan pada bagian kepala yang terkena. "Kepingan salju" khusus atau makanan beku digunakan. Pilihan terbaik adalah mengajukan pertolongan pertama paket krim asam dari kulkas yang dibungkus dengan sapu tangan.

Jika tidak mungkin menunggu dokter tiba di lokasi, korban harus dibawa ke rumah sakit secara mandiri. Untuk orang ini ditempatkan pada permukaan horizontal yang kaku. Dianjurkan untuk menghindari guncangan berlebihan selama transportasi.

Diagnosis dan pemeriksaan

Untuk memberikan jawaban yang akurat apa yang harus dilakukan dengan gegar otak, hanya bisa seorang dokter setelah pemeriksaan menyeluruh terhadap pasien, survei terperinci dan pemeriksaan diagnostik. Bahkan jika kelainan minor dicatat dalam kondisi seseorang setelah cedera kepala, pemeriksaan medis wajib, itu akan membantu untuk menghindari komplikasi.

Dokter melakukan survei menggunakan skala Glasgow. Pasien diuji dan poin diberikan sesuai dengan kondisinya. Jika spesialis memiliki 13-15 poin, pasien didiagnosis menderita gegar otak.

  • EEG - untuk menentukan aktivitas biologis bagian otak tertentu.
  • Untuk menentukan apakah tekanan intrakranial telah meningkat, periksa fundus.
  • Ultrasonografi pembuluh darah otak, arteri karotis, arteri darah leher.
  • Sinar-X kepala, tulang belakang leher.
  • Tomografi terkomputasi.
  • MRI otak.

Karena beberapa gejala gegar otak dapat muncul pada pasien 12-15 jam setelah cedera kepala, pasien harus berada di rumah sakit selama 24 jam pertama setelah kecelakaan. Dengan kemunduran, perawatan mungkin memakan waktu beberapa hari.

Perawatan

Setelah mendiagnosis dan menentukan tingkat cedera, spesialis menentukan cara untuk mengobati gegar otak. Keadaan sedang dan berat dirawat di rumah sakit. Jika seorang pasien didiagnosis dengan gegar otak ringan, adalah mungkin untuk menjalani perawatan terapeutik di rumah.

Obat-obatan

Untuk mengembalikan fungsi normal otak, pasien dengan arah yang berbeda masuk ke dalam pasien, mereka harus diminum sesuai dengan skema yang direkomendasikan oleh dokter:

  • Piracetam, Aminalon, Nootropil, Picamilon - pelindung saraf nootropik untuk mengembalikan kerja simpul saraf otak.
  • Cavinton, Gliatilin, Theonikol - obat vasotropik untuk menstabilkan kerja pembuluh darah dan mencegah perkembangan komplikasi.
  • Pantogam, Kogitum, Vazobral - untuk menghilangkan kelelahan, impotensi, peningkatan iritabilitas.
  • Diuretik - untuk menghilangkan pembengkakan jaringan otak.
  • Vitamin kompleks dengan asam folat, fosfor, persiapan kelompok B - untuk mempercepat regenerasi sel-sel yang rusak dari materi abu-abu.

Jika pasien mengeluh sakit kepala parah yang tidak berhenti selama beberapa hari, dokter meresepkan penggunaan obat penghilang rasa sakit: Pentalgin, Maxilgan, yang harus diambil dengan resep dokter. Bantuan dengan vertigo: Tanakan, Bellaspon. Jika perlu, pasien dianjurkan minum obat penenang: Phenazepam, Elenium.

Perawatan untuk gegar otak ringan sekalipun dapat berlangsung dari dua minggu hingga 30 hari. Semakin keras cederanya, semakin lama Anda harus mematuhi rezim yang lembut. Terkadang Anda harus tinggal di rumah sakit selama 2-3 bulan.

Fitur mode

Apakah seseorang didiagnosis gegar otak? Di rumah, istirahat di tempat tidur tiga hari atau lebih diamati, tergantung pada kondisi pasien. Dalam pengobatan gegar otak sangat dilarang:

  • Tonton TV.
  • Baca.
  • Mainkan game di tablet, ponsel.
  • Bekerja di depan komputer.
  • Bicara lama.
  • Gugup dan khawatir.

Untuk menormalkan kondisi saraf, dokter dapat merekomendasikan penggunaan obat penenang: tablet Valerian, tetes Corvalol, Motherwort.

Selama masa perawatan, perlu sering ventilasi ruangan, menjaga suhu udara di ruangan pada 18-20 derajat. Pasien harus banyak tidur, setidaknya 10 jam sehari. Sebaiknya jangan tegang mata pasien dengan cahaya terang, pada sore hari sebaiknya gorden tetap terbuka. Hindari paparan suara keras. Anda dapat mendengarkan musik dengan tenang, tetapi tidak dengan headphone.

Jika pasien didiagnosis dengan gegar otak sedang atau berat, pengobatan hanya mungkin dilakukan dalam kondisi rawat inap. Pasien diamati oleh seorang ahli saraf, ahli bedah, seorang terapis. Jika perlu, konsultasi ahli bedah saraf dilakukan untuk mengobati gegar otak setelah cedera serius.

Jamu

Untuk meningkatkan kesejahteraan di rumah, perawatan dapat dilengkapi dengan kaldu. Peppermint, motherwort, lemon balm, bunga elderberry, primrose memiliki efek menenangkan, menormalkan tidur. Chamomile, thyme, mistletoe memiliki sifat anti-inflamasi. Dianjurkan untuk menggunakan campuran herbal untuk pengobatan: yarrow, paku ekor kuda lapangan, dubrovnik hitam, dompet gembala untuk membantu meningkatkan sirkulasi darah di otak. Anda harus berkonsultasi dengan dokter Anda ketika memulai perawatan herbal di rumah.

Masa rehabilitasi

Setelah tirah baring dibatalkan, kondisi umum pasien telah stabil, disarankan untuk menjalani kursus rehabilitasi, yang membutuhkan waktu 14 hari hingga beberapa bulan. Untuk mengembalikan sirkulasi darah normal di pembuluh leher dan otak, pijat, fisioterapi, baroterapi, isometri, dan latihan terapi direkomendasikan.

Seseorang yang telah mengalami gegar otak harus mengikuti diet susu-sayuran: makan lebih banyak keju, keju cottage, sayuran dan buah-buahan. Penting untuk sepenuhnya berhenti minum alkohol, merokok. Untuk membatasi penggunaan cokelat, kopi, soda manis, muffin, kue. Kurangi jumlah garam dan makanan berlemak dalam diet.

Setelah gegar otak, diinginkan untuk mengamati rejimen hemat, selama sebulan tidak mungkin untuk melakukan pekerjaan fisik yang berat, perlu untuk meninggalkan tekanan fisik dan mental yang signifikan.

Kemungkinan komplikasi

Perawatan yang tepat untuk gegar otak membantu menghindari komplikasi. Jika pasien tidak mematuhi rekomendasi dokter, menolak untuk patuh pada istirahat setelah gegar otak, kondisinya dapat memburuk. Selain itu, efek negatif muncul setelah beberapa saat:

  • Sakit kepala dan pusing muncul.
  • Ensefalopati traumatis berkembang.
  • Memori semakin memburuk.
  • Ketergantungan Meteo berkembang.
  • Muncul lekas marah, perubahan suasana hati.
  • Mungkin perkembangan depresi, neurosis, munculnya fobia.
  • Insomnia dicatat.

Kadang-kadang gegar otak dapat menyebabkan komplikasi parah: pengembangan sindrom sinkop, epilepsi, kejang tonik-klonik, demensia. Untuk menghindari hal ini, pasien harus dipantau oleh ahli saraf selama setahun, secara berkala perlu menjalani pemeriksaan, untuk melakukan elektroensefalografi.

Video

Penulis artikel: Shmelev Andrey Sergeevich

Neurologis, refleksologis, diagnosa fungsional